Custom Search

Friday, September 20, 2013

Fatamorgana Cs Wang Sinawang


Gambar dipinjam dari sini 

Seringkali hidup itu layaknya fatamorgana. Semu, lain dari kenyataan. Begitu banyak teka-teki yang harus diisi. Hari ini, tidak akan pernah sama dengan besok atau kemarin. Selalu beda. Walaupun rutinitasnya sama, warnanya tetap beda. Jadi, jika kita menginginkan hari ini harus sama persis seperti kemarin, itu sama artinya dengan pungguk merindukan bulan. Mustahil. Kalaupun ada mirip-mirip, tak akan pernah sama. Percayalah.

Sambil nulis, saya masih bingung mau kearah mana tulisan ini. Jujur, saat menulis ini, ide untuk judul juga belum muncul. Hanya selintas yang berkelebat di otak adalah keyword : fatamorgana. Jadi, biarkan jari jemari ini mengalir begitu saja menuliskan  apa yang ada di benak.

Ketika kita melihat kehidupan orang lain yang kayaknya bahagia luar dalam, apakah memang kenyataannya seperti itu ? Bisa jadi iya dan bisa juga belum tentu. Why ? Karena apa yang kelihatan di luar seringkali beda dengan yang di dalam. Namun jika ada yang sinkron luar dalam, baguslah itu..luar biasa dan layak jadi inspirasi bagi orang lain.

Akhir-akhir ini Indonesia diguncang dengan berita tentang pertunangan Zaskia Gotik yang berumur satu hari. Sebelumnya, hampir kebanyakan orang dibuat berdecak kagum dengan acara pertunangan yang digelar secara mewah di hotel berbintang. Saat itu, banyak yang dibuat iri oleh keberuntungan Zaskia yang mendapatkan jodoh yang tidak hanya pintar karena berpendidikan tinggi hingga punya gelar S3  dari Amerika, pengusaha dan kaya raya. Vicky Prasetyo. Walaupun mungkin dari segi wajah ya..sedang-sedang saja lah ya..karena soal ganteng itu relatif, hanya soal selera, betul nggak ? Hehe..

Lalu, terbukalah kebenaran atas kenyataan karena ternyata si Vicky Prasetyo ini adalah manusia penipu. Yang tidak hanya pandai bertutur kata walaupun mungkin grammar-nya payah, tapi salut dengan tingkat percaya dirinya yang tinggi. Jago rayu merayu hingga lebih dari 3 orang penyanyi dangdut tertipu. Istri dan anak tidak diakui statusnya, mengaku duda beranak satu. Belum kasusnya melarikan uang publik saat menjagokan jadi Lurah dan kalah. Aih..panggung sandiwara apa yang sedang kau mainkan Vicky ? Apa yang kamu cari dalam hidup ini ?

Namun di balik itu semua, masyarakat pun terhibur dengan gaya Vicky yang meluncurkan istilah-istilah baru yang sempat membuat ramai  di  media sosial, demam gaya bahasa Vicky. Kontroversi hati, statusisasi, labil ekonomi, harmonisisasi sampai kudeta pun disertakan. Yang saya heran, saat menggunakan istilah-istilah itu, Vicky ini yang ternyata bernama asli Hendriyanto, penuh  keyakinan diri dan seolah-olah sudah terbiasa bertutur bahasa seperti itu. Apakah mungkin ini caranya dalam menggaet calon korbannya untuk dirayu dengan gaya bahasa yang sepertinya intelek, namun jika dicermati secara dalam, susah dimengerti apa artinya. Oalah..refot bener..

Kembali kepada fatamorgana tadi..kalau orang Jawa bilang "wang sinawang". Apa yang terlihat indah di luar belum tentu bagus di dalamnya, pun sebaliknya apa yang terlihat jelek di luar ternyata bagus di dalam. Namun bisa juga sih, apa yang terlihat bagus di luar ternyata bagus di dalam, dan yang terlihat jelek di luar ternyata di dalamnya juga jelek. Jadi, mau pilih yang mana nih ? Intinya, kita harus waspada, jangan sampai tertipu. Pengalaman Zaskia Gotik bisa menjadi pelajaran berharga buat kita agar tidak mudah percaya begitu saja dengan orang lain. Telusuri baik-baik, apa dan siapa seseorang yang kita kenal, apalagi jika kelak akan menjadi suami kita. Jangan sampai seperti membeli kucing dalam karung. Harus pasti, jangan kira-kira.

Pelajaran lainnya, jangan mudah mengambil kesimpulan seseorang berdasarkan penampilan luarnya saja. Jangan hanya karena penampilannya keren, pakaian bagus bermerk, mobil bagus, ngaku-ngaku pendidikan tinggi nggak taunya semua itu hanya isapan jempol belaka. Baju pinjaman, hasil utang sana-sini, mobil ternyata rentalan dan pendidikannya es teler. Wuih..gawat ya..

Pengalaman yang pernah saya alami sih, kalau seseorang memang benar-benar berkualitas, biasanya malah berperilaku seperti ilmu padi. Rendah hati, tidak banyak bicara, low profile dan mungkin malah banyak orang tidak menyangka. Karena memang orangnya tidak suka pamer. Dan saya terhenyak sendiri ketika fakta membuktikan jika orang yang tadi penampilannya biasa-biasa saja ternyata adalah orang penting yang gelar pendidikannya berderet dan kekayaannnya berlimpah-limpah. Tapi ya, biasa aja tuh gayanya. Naik sepeda kemana-mana, pakai baju seadanya dan mau berteman dengan siapa saja tanpa membedakan. Apa adanya. Pujian dan decak kagum orang lain tidak penting buatnya. Yang penting baginya adalah bisa mengisi hidupnya dengan tenang, bahagia dan berkualitas tanpa pura-pura.  Tanpa perlu menjadi orang lain dan sibuk dengan bertopeng sana sini. Tak perlu pula menjadi orang yang munafik.

Jadi sebenarnya, lebih mudah menjadi orang yang apa adanya atau orang yang harus ada apa-apanya ? Bingung kan..selamat merenung deh..! Salam fatamorgana ..

Wednesday, May 29, 2013

Lima Ribu Rupiah Untuk Makan Tiga Hari ? Bisa....

Gambar dipinjam dari sini

Percayakah pembaca dengan judul diatas ? Provokatif sekali ya kesannya..hehe..memang iya, tapi ini nyata. Saya alami bersama teman saya. Gimana ceritanya ? Mau tahu ceritanya ? Baiklah..duduk yang manis, tangan dilipat, pasang telinga lebar-lebar eh..baca pelan tapi pasti..*apa sih.. :)

Suatu hari, di sekitar tahun 2004 ( kalo saya gak salah inget ), itu jaman saya masih indehoy eh...indekost di Magelang. Yap, ini sisi lain dari cerita saya tentang Nasib Anak Kost, boleh dibaca buat yang belum baca, biar lebih afdol gitu..*ceilleeee...

Setelah tragedi kamar kost tanpa ada colokan listrik  waktu itu, saya dan teman saya sepakat untuk segera pindah ke tempat kost baru setelah cukup merasakan getirnya kost ala jaman belum ada listrik selama satu bulan. Iya, gak mau rugi kalo cepet-cepet pindah sebelum  jatuh tempo berakhir. Cara hengkangnya pun cukup dramatis, malam sebelum jatuh tempo saya dan temen saya sudah mempersiapkan segala sesuatunya alias packing serba kilat. Besok siangnya, masih dengan seragam kerja, dengan motor pinjaman dari teman, saya dan Arum segera mengevakuasi barang-barang saya di kost-an. Kebetulan memang barangnya tidak begitu banyak hanya beberapa tas berisi pakaian dan perlengkapannya. Tidak ada perkakas karena memang sudah ada kasur dan lemari dari fasilitas kost. Selain itu, alasan berikutnya ribet dan mau bawa tape atawa TV, mana colokannya ? Hah..tragis..Jadi kami pamitan sama ibu dan bapak kost pun dalam kondisi sudah siap sedia angkat kaki dan segala barang kami tenteng. Mereka semua kaget, kenapa kami cepat-cepat pindah, ya alasannya sudah dapat tempat kost yang lebih dekat biar hemat transport gitu. Padahal sih sebenarnya..ada alasan lain yang lebih mengukuhkan keputusan kami untuk move on yang  tidak bisa diganggu gugat. Yah..biar mereka instropeksi aja lah ya..

Huft..lega banget rasanya bisa pindah dari kost lama dan pindah ke kost baru. Kost baru ini selain lebih dekat kantor, bangunannya masih baru, bersih dan luas juga kamarnya. Saya satu kamar lagi dengan Arum. Kasur sudah disediakan, tapi lemari belum ada. Sementara kami buat lemari dari karton kardus sambil menunggu gajian tiba. Hiks..kreatif apa kereatif nih..hihi..

Halamannya kost cukup luas, sepuluh mobil parkir pun cukup sepertinya, ada sekitar sepuluh kamar kost berjajar. Rumah bapak dan ibu kost ada di sebelah, satu kompleks dengan kost-kostan. O,ya..kost-kostan kami termasuk kost campur, lain dengan kost dulu yang khusus kost putri. Penghuni kost  ada yang pasangan suami istri, ada yang masih membujang, ada juga yang LDR karena kerja di Magelang, keluarga ada di kota lain seperti Kebumen, Semarang, Solo dan lain-lain. Hampir tiap weekend  mereka mudik untuk keluarga masing-masing. Yah, pokoknya sudah seperti saudara aja kalo pada ngumpul di kost-an. Harganya memang lebih mahal sedikit bila dibanding kost yang dulu, 90 ribu sebulan beda dengan yang dulu 75 ribu. Namun cucok lah ya, dengan tersedianya colokan listrik di kamar plus ada dapur di ujung kost yang cukup memadai untuk memasak. Bisa hemat kan..Ssssttt..ini yang pertama kali kami cek waktu masih survey dulu..maklum, trauma irama soalnya hahaha..

Penghuni kost disini, terutama yang pasangan suami istri, rata-rata memasak di dapur. Mereka masak nasi di rice cooker atau manual pake dandang kemudian nasi dipindah ke magic jar supaya anget terus (jaman itu magic com belum sebanyak sekarang), kemudian tinggal memasak sayuran dan menggoreng lauk. Karena melihat kebiasaan mereka tiap hari, lama-lama saya dan Arum ikut masak juga. Segera saya dan Arum beli kompor minyak yang kecil (waktu itu minyak tanah belum langka dan tabung gas 3 kg belum lahir), panci dan ceret untuk merebus air. Sebagian perkakas ada yang ambil dari rumah di Jogja jadi gak perlu beli. Kami memasak pagi hari, bangun tidur langsung ke tukang sayur, kemudian memasak nasi dan memasak sayuran serta menggoreng lauk. Waktu cukup longgar karena kami masuk kerja jam 8.30. Cukup santai dan tak perlu buru-buru.

Kalo diitung-itung, hemat sekali lho bisa masak. Beras paling cukup dua gelas untuk makan berdua tiga kali  sehari. Bumbu-bumbu biasanya masih bisa dipakai lagi, tinggal beli sayur dan lauk. Jaman dulu sayuran dan lauk masih begitu murahnya. Ayam 5 ribu rupiah sudah dapat banyak untuk berdua, kebetulan sebelah kostan ada penjual ayam potong. Sayuran, kangkung misalnya satu ikat cuma 500 rupiah. Kalo lauknya hanya tempe atau tahu, sehari kami belanja sayur dan lauk hanya kisaran 2 ribu sampai lima ribu rupiah. Itupun masih dibagi dua, jadi rata-rata sehari hanya keluar uang seribu sampai dua ribu rupiah untuk 3 kali makan. Wow..kan ? Kecuali kalau bumbu-bumbu dan beras habis, ya belanjanya lumayan banyak. Beda jika harus jajan, makan biasa aja paling nggak lima ribu untuk sekali makan. Sehari makan 3 kali berarti minimal keluar uang lima belas ribu. Kalau masak, mau capek sedikit bisa hemat kurang lebih 7-15 kali lipatnya. Hm..lumayan, uangnya bisa untuk keperluan yang lain.

Sampai-sampai, ada teman kerja cowok, ikut sarapan di pagi hari cukup hanya membayar seribu rupiah saja untuk sekali makan. Mereka kadang nggak percaya cuma bayar seribu, sangat jauh bila harus jajan di warung. Plusnya lagi, masakan kami enak lho, gak kalah dengan masakan di warung makan. Andalannya adalah tumis atau ca kangkung. Serasa makan di resto sea food gitu rasa ca kangkungnya hahay..ngelunjak..

Nah, ada cerita menarik ketika saya dan Arum sama-sama tongpes di akhir bulan. Waktu gajian masih 3 hari lagi, tapi uang di dompet bisa sama-sama tinggal lima ribu rupiah. Ini akibat belanja-belanji yang cukup kalap di awal bulan kemarin. Beli baju, sepatu, sandal atau apalah yang sebenarnya korban dari diskon department store. Dan saat malas menyerang, jajan saja, gak masak. Alhasil pengeluaran membengkak. Uh..

Maka, saya dan Arum sepakat untuk bisa bertahan hidup selama 3 hari dengan uang lima ribu rupiah saja. Bagaimana caranya ? Mau ngutang ke temen yang lain malu, mau puasa, duh..perutnya gak kuat, takut maag kambuh. Pokoke banyak alasan. Mau jajan terus, jelas nggak akan cukup, kecuali ngebon dulu di warung makan, tapi gengsi dong. Cantik-cantik kok ngebon makan..duh..GR amat yak bilang cantik.

Maka ditetapkanlah keputusan, mau tak mau kami harus memasak dengan limit belanja sayur cukup 3 ribu sehari mengingat uang gabungan saya dan Arum hanya sepuluh ribu rupiah karena harta yang dipunya @lima ribu rupiah saja. Jangan mau makan macam-macam dulu. Lauknya paling banter ya tahu atawa tempe, syukur-syukur kalo sisa bisa buat bonus krupuk. Ok, sip. Saya segera periksa ke dapur barangkali beras atau bumbu ada yang habis, bisa gawat rencananya, terancam gatot alias gagal total.

Saya bisa  bernafas lega ternyata beras dan bumbu-bumbu masih cukup untuk 3 hari ke depan. Bahan bakar minyak tanah juga masih cukup. Tinggal pelaksanaannya saja.

Jadilah, 3 hari penuh dengan prihatin dan tawa canda. Saya dan Arum berhasil melewatinya saudara-saudara. Dari 3 ribu rupiah yang ditargetkan sebagai batas maksimal belanja di tukang sayur itu kadang malah sisa lho, misalnya beli 2 iket kangkung seribu, tempe 1 bungkus seribu rupiah, krupuk 500 rupiah..tuh kan, cuma 2.500 rupiah saja. Masih sisa 500. Itu bisa buat makan 3 kali sehari dan kenyang. Yang penting selama tiga hari ini jangan ada keinginan untuk jajan, bisa bubar acaranya, kecuali kalo ada yang traktir. Hehe..itu mah namanya rejeki yang pamali kalo ditampik.

Hm..sekarang saya suka ketawa sendiri jika mengingat masa-masa indah dan ceria waktu masih kost dulu. Banyak cerita lucu yang sekarang menjadi kenangan yang tak terlupakan. Ah, masa itu..

Oke deh, sekian dulu ceritanya. Semoga bisa menghibur and bermanfaat. Lain kali disambung lagiiii...

Tuesday, May 21, 2013

Intuisi


Gambar dipinjam dari sini


Beberapa hari ini saya terhenyak. Takjub dengan apa yang saya pikirkan dan kemudian terjadi. Rasanya seperti tidak masuk akal. Semacam ada connect antara hati, pikiran dan kenyataan. Mungkinkah sesuatu ini yang disebut dengan intuisi ? Entahlah, bisa jadi dan mungkin seperti itu.

Ceritanya begini. Suatu hari, secara tiba-tiba saya membatin seseorang  yang biasa belanja di toko saya. Katakanlah dia seorang customer yang loyal dengan toko saya. Saya hanya membatin, kok orang itu, sebut saja namanya pak S, sudah lama tidak kelihatan untuk belanja ban di toko saya, ya. Padahal pak S ini termasuk rajin membeli ban untuk kemudian dikreditkan lagi kepada orang lain. Hampir tiap minggu selalu order barang, tapi ini sudah kurang lebih 3 minggu, pak S tidak kelihatan batang hidungnya, jadi wajar saya bertanya-tanya berharap stok ban saya bisa berkurang dengan segera hehe..Selang berapa menit saya membatin, tit..tit..ada bunyi sms yang masuk. Ajaib. Sms dari pak S yang menanyakan apakah ada stok ban yang akan dibelinya. Dan langsung saya jawab ada, lalu transaksi pun terjadilah. Saya masih menganggap ini suatu kebetulan saja. Pas saya mbatin, pas dia butuh ban. Itu saja.

Lalu, masalah dengan  pak S selesai, saya tidak memikirkannya lagi. Saat saya sedang di kamar, tiba-tiba teringat tentang pajak PBB apakah saya sudah membayarnya tahun ini. Saya tidak tahu persis bulan apa saya harus membayar jika tidak melihat struk bukti pembayarannya. Hanya sekilas lalu saya membatin dan tidak ada inisiatif dari saya untuk mengecek struk itu. E..lha kok pagi harinya saat saya jaga toko, datang petugas dari desa yang biasanya membayarkan PBB. Baru dua kali ini saya didatangi petugas ini, karena sebelumnya saya membayar PBB sendiri di kantor kecamatan. Lha kok bisa pas gitu. Pas saya mbatin, pas tagihan datang. Semacam ada kontak batin dengan orang itu padahal sebelumnya saya belum pernah ketemu, wong yang tahun kemarin berurusan dengan suami saya. Saya masih menganggap ini sebagai suatu kebetulan.

Lalu lagi, saya masih bingung menimbang mau order barang kemana. Ada dua pilihan suplier berdasarkan pertimbangan ini itu. Lalu saya memutuskan untuk menelpon salah satu dari dua suplier tersebut. Katakan ada A dan B, lalu saya memilih B untuk ditelepon. Baru berpikir untuk menelepon lha kok mak jegagik mak bedunduk handphone saya bunyi, dan tahukah Anda ? Si B menelepon dan menanyakan apakah ada orderan barang dari toko saya. Padahal selama ini B jarang menelepon, kecuali saya yang telepon duluan. Wow..takjub dan heran saya. Kebetulan yang aneh..

Kejadian semacam ini seringkali terjadi dan saya seringkali kaget-kaget sendiri. Namun seringnya saya tidak terlalu memikirkannya secara dalam. Saya pikir ini hanya suatu kebetulan saja. Namun, makin lama kejadian ini semakin mengusik pikiran saya ketika pernah suatu waktu saya seperti mendengar kata hati saya untuk tidak lewat jalan yang biasa saya lewati, lebih baik lewat jalan lain. Kadang saya menuruti, kadang saya abaikan juga. Dan entah (lagi-lagi) karena kebetulan atau bukan ternyata ada sesuatu yang terjadi di jalan itu. Entah ada kecelakaan atau pas ada razia polisi di saat saya lupa bawa SIM atau STNK. Dan seringnya, saya diselamatkan oleh kata hati saya. Wuah..enak ya, kalo saya bisa selalu ngeh dengan intuisi saya. Tapi lagi-lagi, saya kurang peka menanggapinya. Saya selalu menganggapnya biasa saja layaknya angin lalu, bukan sesuatu yang cetar membahana.

Intuisi ini juga bisa menjadi petunjuk saat saya kebingungan mencari-cari suatu barang saya yang hilang. Waktu itu saya kebingungan mencari jepit rambut saya yang hilang. Cuma jepit rambut, tapi saya bisa linglung mencari karena ini menyangkut kerapian rambut saya, halah alesan..lebay abis huahahahah..segala sudut kamar sudah saya jelajahi dan hasilnya nihil. Kadang-kadang saya ini lupa akut menaruh barang dimana, lalu blingsatan mencari-cari dan membuat sibuk semua isi rumah. Lalu tiba-tiba saya seperti dikasih tahu hati saya, coba lihat di bawah bantal kursi. Saya masih ngeyel, nggaklah, kayaknya saya nggak habis duduk disitu. Coba aja lihat dulu, kata hati saya. Lalu saya mencoba nurut. Dan tarrraaaa..jepit rambut saya ngejogrok manis di bawah bantal kursi. Aih..kenapa bisa sampai disini ? Mungkin seseorang menyembunyikannya atau saya sendiri yang lupa naruh. Ah, sudahlah, yang penting soulmate rambut saya sudah ketemu. Oke, sip..

Kata hati saya juga selalu bicara jika saya bertemu dengan seseorang untuk pertama kalinya. Semacam alarm, hati saya akan mengirimkan sinyal negatif jika seseorang ini punya niat yang tidak baik terhadap saya. Semacam ada aura yang menolak terhadap maksud dan tujuan orang ini. Lain halnya jika orang itu baik, tubuh saya kasih clue positif   sehingga saya merasa nyaman saja saat berhadapan dengan orang itu. Entahlah, dan itu semua biasanya terbukti dengan sendirinya seiring perjalanan waktu, cepat atau lambat. Aneh, ya..

Ah, kalau dipikir-pikir apalagi jika dihubungkan dengan logika, semua ini rasanya tidak masuk akal. Namun, saya selalu terombang-ambing oleh rasa antara percaya dan tidak. Ragu-ragu itu selalu muncul saat saya harus memutuskan sesuatu. Jadi seringkali, saya harus merenungkan sesuatu secara mendalam jika akan mengambil suatu keputusan yang cukup besar. Kira-kira bagaimana nih, dan jika ternyata semuanya tidak sesuai dengan yang diharapkan biasanya saya hanya bilang, nah kan..pasti begini jadinya, ngeyel sih, dulu nggak mau nurut kata hati..bla..bla..dan bla..bala..bla..

Emang gampang-gampang susah ya..Seringkali, intuisi ini muncul secara tidak sengaja. Jika saya sengaja pengin intuisi itu ada, malah nggak muncul sama sekali. Andai saya bisa melihat sesuatu di masa depan, tentu saya akan memilih yang baik-baik saja. Dan jika saat ini saya bisa membatin sesuatu keinginan saya untuk kemudian bisa menjadi nyata, hari ini saya mbatin ingin pergi ke Amerika dan esok hari tiba-tiba ada yang memberi tiket gratis ke Amerika liburan bareng keluarga. Wuahaahahah..maunya...

Friday, April 26, 2013

Nasib Anak Kost


Gambar dipinjam dari sini  

Santai dulu ah..cerita-cerita asyik nih kayaknya, sambil wedangan ( istilah untuk ritual minum teh atawa kopi or apa aja yang penting minum ) sembari ditemani Pacitan  ( nama kota di Jawa Timur ? )..bukan say..pacitan adalah nama lain dari kudapan alias camilan a.k.a penganan. Kedua istilah ini lekat di telingaku semenjak resmi tinggal di Gunungkidul.

Nah, sambil asyik minum dan makan camilan, aku pengin cerita jaman dulu saat jadi anak kost di Magelang. Wuah..banyak suka dan duka ternyata, tapi sekarang kenangan-kenangan itu begitu indah dan selalu asyik menjadi bahan obrolan.

Sudah siap untuk mendengarkan cerita ? Begini adik-adik.. ( action gaya Kak Seto bercerita ) hihi..

Jreng..boleh kok setel lagu yang slow sebagai backsound..ya semacam kayak acara di Greatest memories radio Yasika itu, hayo..pasti ada yang suka dengerin, ayo ngaku ! Ngacung yang tinggi... ( aku juga soale.. )

Waktu itu sekitar tahun 2002, temans..genap setengah tahun paska kelulusan kuliah S1 ku. Empat bulan sebelumnya, aku magang kerja di sebuah yayasan pendidikan sekedar cari pengalaman kerja, lalu dua bulan berikutnya aku dapet panggilan kerja di sebuah distributor resmi handphone asal Finlandia yang berjaya di tahun itu.  Aku girang bukan main, dan memantapkan langkahku untuk sanggup ditempatkan di kota yang butuh waktu satu jam perjalanan dari kota asalku yaitu Jogja. Tahukah temans nama kota yang ngetop dengan pacitan gethuknya ? Aih, ada yang jawab Magelang..yak betulll..

Maka, beramai-ramailah kami berempat yang semuanya berasal dari Jogja, mensurvey kota Magelang. Ceritanya, aku dan 3 orang teman kerja baruku siap sedia untuk merantau di kota gethuk itu. Maka, kami segera mencari lokasi kantor tempat kami bekerja, setelah itu acara dilanjutkan dengan gerilya mencari kost-kostan di lokasi tak jauh dari tempat kerja. Karena ini sifatnya urgent, yang mana deadline sangat sempit yaitu minggu survey plus harus segera dapat kost, karena senin sudah masuk kerja maka bagaimanapun kondisi tempat kos tidak menjadi masalah, yang penting bisa untuk tidur dulu.

Teman kerja di kantorku ada 4, jadi 5 sama aku. Dua cewek termasuk aku, lalu 2 cowok dan 1 leader cowok yang udah stand by duluan di Magelang.

Singkat cerita, aku dan Arum sepakat untuk cari kos yang satu kamar bisa untuk berdua. Alasannya supaya ngirit, karena kondisi keuangan yang masih mefet, saudara-saudara. Bahkan kalau bisa dimungkinkan yang ada dapurnya supaya bisa patungan masak bareng. Kan hemat tuh, kalo dibandingkan harus jajan terus..ya kan ?

Akhirnya dapet deh kamar kos yang cukup besar, dimana sudah tersedia 2 dipan plus kasur kapuknya..lalu 2 lemari kecil. Cocok ! Waktu itu harga sewa per bulannya 150 ribu, dibagi dua jadi 75 ribuan. Cukup terjangkaulah kala itu. Kamar kos kami ada di atas, bersama dengan 3 kamar kos lainnya. Kos putri, di bawah ada ibu kos dan bapak kos. Jadi satu rumah,  gak bebas juga sebenarnya, tapi cukup aman. Teman kos sebelah masih anak-anak SMA, asal Temanggung, tiap minggu mudik.

Lokasi kos sama tempat kerja lumayan agak jauh, naik angkot memakan waktu sekitar 15 menit dengan catatan angkot gak pake ngetem lho, ya. Makanya, kami memutuskan sementara bayar 1 bulan dulu dengan alasan masih training kerja, sewaktu-waktu masih bisa pindah kerja ke luar kota. Begitu alasan ke ibu kos yang sebenarnya menetapkan aturan minimal bayar 3 bulan sewa. Jujur saja, gajian belum, sudah harus bayar 3 bulan sewa ya beratlah, mana lokasi kerja cukup jauh, ibu kosnya agak-agak cerewet dan penuh selidik gitu. Idih..emang kita ini cewek keren apaan ? Hihi..Kita kan penginnya dapet kos yang deket kantor sehingga dengan jalan kaki aja cukup sekalian olahraga gitu lho kamsudnya..

Nah, masalah mulai datang ketika temanku yang punya HP 5110, mau ngecharge handphonenya. Jaman itu, HP tipe ini lagi top-topnya. Sedangkan aku, belum punya handphone. Temanku bingung nyari colokan listrik, aku juga bingung ikut nyariin karena yang ada cuma saklar lampu doang. Ya ampyun..dalam sekejap aku dan Arum berkesimpulan bahwasanya ibu kos ini benar-benar tega dan tidak berperi kelistrikan, sampai-sampai kamar kos tidak diberi colokan listrik. Hah..? Benar-benar aneh bin ajaib.  Colokan listrik hanya tersedia di luar kamar, satu thok thil. Jadi, antrilah kami untuk ngecharge HP, setrika dan lain sebagainya yang berhubungan dengan listrik. Mbok ya ngomong aja ada tambahan biaya listrik atau gimana, masak anak-anak sebelah pada dengerin radio pake batu baterai di jaman yang sudah ada listrik ini. Yang benar saja..jian kebangetan betul. Anak-anak hanya bisa pasrah dan curhat dadakan dengan kami penghuni kos baru kalau ibu kost memang begitu orangnya. Parah beudd...

Lalu, masalah datang lagi ketika aku dan Arum bersiap untuk masuk kerja. Jam menunjukkan pukul delapan lebih seperempat. Jam setengah sembilan, kami harus sudah sampai kantor. Anak-anak kost yang lain sudah pergi sekolah dari jam tujuh pagi tadi. Aku dan Arum celingak-celinguk. Tidak ada siapa-siapa selain kami berdua. Ibu kost yang biasanya ada, tidak kelihatan. Pas mau keluar, semua pintu terkunci dari luar. Aku dan Arum terjebak di dalam. Waduh..cobaan apalagi ini. Mbok ya kalau pergi itu bilang-bilang, kan ibu kost tahu kami jam kerjanya jam berapa. Mana buru-buru..atau dibikinin kunci cadangan atau gimana kek, kami ini anak kost lho..bukannya nggak bayar..Aku dan Arum kesal bukan main. Bolak-balik gedor-gedor pintu lalu naik ke atas liat ke bawah kali aja ada bu kos di luar. Sempat terbesit pikiran nekad, apa kita loncat dari atas aja ya..? Bah..putus asa pokoknya. Masih baru, telat masuk kerja gimana nanti kalo bos marah. Ah..dilema banget.

Bu kost baru muncul tepat jam 9. Tanpa merasa bersalah sama sekali. Minta maaf kek, apa gimana kek..sampe kami keringetan and bingung begini. Huh. Bikin nggak betah aja. Dan benar saja, kami telat. Ya jujur aja kami katakan alasannya ke leader kami. Duh..aya-aya wae..

Kalo ingat semua cerita itu, sekarang bikin ngakak aja. Culun banget pastinya waktu itu, plus masih unyu-unyu. Hahahah..nasib anak kost..

Hm..kayaknya ceritanya disambung lain kali aja ya, nggak baik kalo kepanjangan. Lagian, aku dah mulai ngantuk nih..masih banyak kok cerita yang lain. Ok, byyeee....

Thursday, April 11, 2013

Rumah di Sebelah Kuburan, Siapa Takut ?


Gambar dipinjam dari sini


Sejauh mata memandang..adalah rumah masa depan. Tempat terakhir dari perjalanan hidup nan fana. Siapapun, entah kapan, bila tiba saatnya akan sampai jua kesana. Hanya menunggu giliran tiba.


****

"Mama, orang mati itu kan diem, kenapa harus takut ? Andro nggak takut tinggal di rumah dekat kuburan.."

"Iya, sayang..mereka semua sudah tenang dalam keabadian..kalaupun ada yang belum sampai jalannya, kita doakan saja.."

"Belum sampai kemana, Ma ?"

"Sampai diterima di sisi Tuhan, sayang..mereka masih membutuhkan banyak doa dari yang masih hidup, seperti kita.."

"Oh..gitu ya, Ma..kalau begitu Andro akan selalu mendoakan yang sudah meninggal.."

****

"Hah..? Rumah deket kuburan ? Apa gak takut..apalagi tempat itu terkenal angker lho..banyak yang pernah diliatin pocong, ada yang diikutin Kunti.."

"Kata siapa ?"

"Kata orang-orang.."

"Orang yang mana..?"

"Ya, banyak.."

"Apa kamu melihatnya ?"

"Nggak sih, tapi kata orang-orang.."

"Katanya kan ?"

****

"Deal ya pak.."

"Segala tanah, beserta tumbuhan di atasnya dan segala isi didalamnya menjadi milik pembeli ?"

"Ya.."

****

"Wah, pindah sini ya..hebat, berani ya tinggal di sebelah kuburan.."

"Kan, malah banyak tetangganya.."

"Haha..iya, tapi tidur semua tetangganya.."

"Ya gak papa, namanya tetanggaan ya saling berusaha membuat betah satu sama lain kan ?"

"Iya, nggak masalah sih kalau kalian berani.., kalau aku ya masih mikir-mikir.."

"Lha wong besok kita juga dikubur kok takut sama kuburan.."

"Hehehe..iya juga sih, sebenarnya..cuma ya, nggak semua orang berani, itu masalahnya.."

"Sebenarnya, budaya kita itu budaya menakut-nakuti. Anak kecil yang nggak tahu tentang setan, dikasih tahu, eh..ada setan lho disana. Awas, nanti kamu  dibawa pergi..nanti begini, nanti begitu..anak kecil yang harusnya dipupuk mentalnya supaya berani jadi ciut nyalinya sama setan yang wujudnya saja tidak semua orang bisa lihat, iya tho.."

"Iya, sih.."

"Lha kalau sekarang banyak anak yang nggak berani salah siapa hayo.."

****